Ngalogat; Memaknai Kitab Kuning dengan Aksara Arab Pegon

Ngalogat; Memaknai Kitab Kuning dengan Aksara Arab Pegon

Santri pondok pesantren di Indonesia pada umumnya pasti mengenal istilah ngalogat, khususnya santri pesantren salaf di tatar sunda, kalau di Jawa istilahnya mungkin beda. Yakni sebuah aktifitas menulis atau memaknai kitab kuning dengan menggunakan aksara pegon.

Pegon sendiri merupakan aksara arab yang digunakan untuk menulis bahasa jawa atau bahasa-bahasa lokal lainnya yang ada di Nusantara. Banyak ulama-ulama Nusantara yang menulis kitab dengan menggunakan aksara pegon.

Contoh Pegon dalam Bahasa Indonesia:

نبي محمد إيتو أوتوسان الله كفادا سموا مخلوق ، أفا ساجا ياع دي جريتاكان أدالاه كبناران. ماكا سموا مخلوق واجب ممبناركان دان معيكوتي

“Nabi Muhammad adalah utusan Allah kepada semua makhluk. Apa saja yang diceritakan adalah kebenaran. Maka semua makhluk wajib membenarkan dan mengikuti.” [1]

Selain digunakan untuk membuat karya tulis, aksara arab pegon juga digunakan dalam memaknai, mengartikan atau menerjemahkan kitab kuning. Dimana ada beberapa kata yang ditulis dengan arab pegon menujukan kedudukan sebuah kalimat dalam gramatika bahasa arab, yakni terkait dengan nahwu dan shorofnya.

  1. Ari/Utawi/Adapun, digunakan untuk menunjukan kalimat yang berkedudukan sebagai mubtada.
  2. Eta/Iku/Adalah, digunakan untuk menunjukan kalimat yang berkedudukan sebagai khobar.
  3. Saha/Sopo/Siapa, digunakan untuk menunjukan kalimat yang berkedudukan sebagai fail/naibul fail yang berakal.
  4. Naon/Opo/Apa, digunakan untuk menunjukan kalimat yang berkedudukan sebagai fail/naibul fail yang tidak berakal
  5. Kana/Ing/Kepada, digunakan untuk menunjukan kalimat yang berkedudukan sebagai maf'ul bih.
  6. Kalayan/Kalawan/Dengan, digunakan untuk menunjukan kalimat yang berkedudukan sebagai maf'ul muthlaq.
  7. Dina/Ingdalem/Di, digunakan untuk menunjukan kalimat yang berkedudukan sebagai dharaf zaman.
  8. Dan sebagainya.
Tabelnya kira-kira seperti ini:

NO INDONESIA JAWA SUNDA MENUNJUKAN
1 Adapun Utawi Ari Mubtada
2 Adalah Iku Eta Khobar
3 Siapa Sopo Saha Fa'il
4 Apa Opo Naon Fa'il
5 Kepada Ing Kana Maf'ul Bih
6 Dengan Kelawan Kalayan Maf'ul Mutlaq
7 Di Ing dalem Dina Dhorof Zaman
8 Dsb. Dsb. Dsb. Dsb.

Contoh lengkapnya bisa dilihat pada gambar/tabel berikut ini:
makna logat Kitab Kuning dengan Aksara Arab Pegon
Gambar 1: Urutan 1 sampai 37

makna logat Kitab Kuning dengan Aksara Arab Pegon
Gambar 2: Urutan 38 sampai 50

Keterangan tabel dalam gambar di atas:

  • Kolom 1: Nomor 
  • Kolom 2: Rumus, berupa aksara pegon singkat yang digunakan sebagai kode makna gramatikal
  • Kolom 3: Posisi penempatan kode pada kalimat bahasa arab dalam kitab, bisa di atas, di bawah atau sejajar
  • Kolom 4: Musyar ilaih, yakni takib atau kedudukan kalimat dalam gramatikal nahwu, contohnya mubtada, khobar, fa'il, dsb.
  • Kolom 5: Makna dalam bahasa indonesia, jawa atau bahasa lokal lainnya
  • Kolom 6: Contoh penerapan dan aplikasinya dalam bahasa arab atau kitab kuning.
Bagi sahabat santripedia yang ingin berkonsultasi lebih lanjut terkait cara memaknai kitab kuning menggunakan arab pegon, bisa berkomunikasi dengan kami melalui email: info.santripedia@gmail.com dan nanti akan ditindak lanjut melalui chat Whatsapp.

(Ang Rifkiyal)

Bagikan:

Artikel Lainnya:

edi rusyandi
Back To Top