Kisah Santri Menjual Ikan Arwana Mahal Milik Gurunya

Kisah Santri Menjual Arwana Merah Gurunya
Arwana Merah

Seorang santri sedang membersihkan aquarium gurunya, ia memandang ikan arwana merah dengan takjub. Tak sadar gurunya sudah berada di belakangnya.

"Kamu tahu berapa harga ikan itu?" Tanya sang guru.

"Tidak tahu," jawab si murid.

"Coba tawarkan kepada tetangga sebelah," perintah sang guru.

Ia memfoto ikan itu dan menawarkan ke tetangga. Kemudian kembali menghadap sang guru.

"Ditawar berapa nak?" tanya sang guru.

"50 Ribu Rupiah guru," jawab si murid mantap.

"Coba tawarkan ke toko ikan hias," ujar sang guru lagi.

"Baiklah guru," kata si murid.

Kemudian ia beranjak ke toko ikan hias.

"Berapa ia menawar ikan itu?" Tanya sang guru.

"800 Ribu Rupiah guru," jawab si murid dengan gembira, ia mengira sang guru akan melepas ikan itu.

"Sekarang coba tawarkan ke si Fulan, bawa sertifikat ini sebagai bukti bahwa ikan itu sudah pernah ikut lomba," perintah sang guru lagi.

"Baik guru," kata si murid.

Kemudian ia pergi menemui si Fulan yang dikatakan gurunya. Setelah selesai, ia pulang menghadap sang guru.

"Berapa ia menawar ikannya?"

"50 Juta Rupiah guru."

Si murid terkejut sendiri menyaksikan harga satu ikan yang bisa berbeda-beda.

"Nak, aku sedang mengajarkan kepadamu bahwa kamu hanya akan dihargai dengan benar ketika kamu berada di lingkungan yang tepat," papar sang guru.

"Oleh karena itu, jangan pernah kamu tinggal di tempat yang salah lalu marah karena tidak ada yang menghargaimu. Mereka yang mengetahui nilai kamu itulah yang akan selalu menghargaimu," lanjut sang guru lagi.

كُلُّنَا اَشْخَاصٌ عَادِيٌّ فِي نَظْرِ مَنْ لاَ يَعْرِفُنَا
Kita semua adalah orang biasa dalam pandangan orang-orang yang tidak mengenal kita.

وَكُلُّنَا اَشْخَاصٌ رَائِعُوْنَ فِى نَظْرِ مَنْ يَفْهَمُنَا
Kita adalah orang yang menarik di mata orang yang memahami kita.

وَكُلُّنَا اَشْخَاصٌ مُمَيِّزُوْنَ فِى نَظْرِ مَنْ يُحِبُّنَا
Kita istimewa dalam penglihatan orang-orang yang mencintai kita.

وَكُلُّنَا اَشْخَاصٌ مَغْرُوْرُوْنَ فِى نَظْرِ مَنْ يَحْسُدُنَا
Kita adalah pribadi yang menjengkelkan bagi orang yang penuh kedengkian terhadap kita.

وَكُلُّنَا اَشْخَاصٌ سَيِّئُوْنَ فِى نَظْرِ مَنْ يَحْقِدُ عَلَيْنَا
Kita adalah orang-orang jahat di dalam tatapan orang-orang yang iri akan kita.

لِكُلِّ شَخْصٍ نَظْرَتُهُ، فَلاَ تَتْعَبْ نَفْسَكَ لِتُحْسِنَ عِنْدَ الآخَرِيْنَ
Pada akhirnya, setiap orang memiliki pandangannya masing masing, maka tak usah berlelah-lelah agar tampak baik di mata orang lain.

يَكْفِيْكَ رِضَا اللّٰهُ عَنْكَ ، رِضَا النَّاسِ غَايَةٌ لاَ تُدْرَك
Cukuplah dengan ridha Allah bagi kita, sungguh mencari ridha manusia adalah tujuan yang takkan pernah tergapai.

وَرِضَا اللّٰهُ غَايَةٌ لاَ تُتْرَك ، فَاتْرُكْ مَا لاَ يُدْرَكْ ، وَاَدْرِكْ مَا لاَ يُتْرَكْ
Sedangkan Ridha Allah, destinasi yang pasti sampai, maka tinggalkan segala upaya mencari keridhaan manusia, dan fokus saja pada ridha Allah .

#share
Sumber FB
Bagikan:

Artikel Lainnya:

Back To Top